• Minggu, 4 Desember 2022

Seorang Oknum TNI AD Menganiaya Tiga Pedagang Telur di Medan Helvetia, Berikut Kronologinya  

- Rabu, 2 November 2022 | 06:10 WIB
Rekaman CCTV Penganiayaan Oknum TNI AD terhadap tiga Pedagang Telur (Tangkapan Layar Youtube / Dok Malutnetwork)
Rekaman CCTV Penganiayaan Oknum TNI AD terhadap tiga Pedagang Telur (Tangkapan Layar Youtube / Dok Malutnetwork)

Malutnetwork.com - Seorang oknum TNI AD yang bernama Koptu Indrayasa yang sedang bertugas sebagai Den Intel di Koramil Beringin dikabarkan telah menganiaya tiga orang pedagang telur hingga mengalami luka memar.

Setelah kejadian tersebut, korban yang memiliki nama Feri Cuandra melaporkan peristiwa itu ke Denpom 1/5 Medan. Usai menjalani rangkaian pemeriksaan, Koptu Indrayasa pun saat ini ditetapkan berstatus tersangka oleh penyidik Denpom.

Dilansir dari beberapa sumber, Kapendam I/BB, Letkol Inf Rico Julyanto Siagian menjelaskan kronologi peristiwa yang terjadi di Jalan Masjid Kecamatan Medan Helvetia, pada hari Jumat (7/10/2022) lalu.

Baca Juga: Lion Air Laporkan Dua Akun Media Sosial ke Bareskrim Polri, Ternyata ini Penyebabnya

"Jadi pada hari itu, Kopral Satu Indrayasa ini mau memarkirkan mobilnya di salah satu tempat," jelas Rico kepada awak media, Selasa (1/11/2022).

Rico Julyanto menjelaskan, ketika mobil Koptu Indrayasa itu berpas-pasan dengan becak bermotor yang dikendarai oleh Iqbal Ramadhan.

Kemudian, saat korban akan mengantarkan telur ke sebuah rumah, ada sebuah gerobak becak motor yang berada dipinggir jalan dan tanpa sengaja tersangka tersenggol becak motor tersebut.

Baca Juga: Pelaku Todong Pistol Paspampres akan Diperiksa Kejiawaannya, Densus 88 Antiteror : Ingin Melukai Diri Sendiri

“Ketika itu korban hendak mengantarkan telur ke sebuah rumah. Di situ ada grobak becak motor, becak itu parkir di pinggir jalan. Si Indra ini masuk dan tersenggollah becak itu dia nanya," Pungkasnya.

Rico Julyanto melanjutkan, Koptu Indrayasa menanyakan kepada korban tentang apa alasan memarkirkan becaknya di jalan sempit. Tetapi, kala  itu korban malah tidak menghiraukan pertanyaan tersebut dan menyebabkan Koptu Indrayasa pun naik pitam.

Halaman:

Editor: Abdy Restu Yudha Pinanggih

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X